Pages Navigation Menu

‘LEBIH BAIK NULIS NGAWUR DARIPADA BICARA SENDIRI’

Wasiat Kyai Maja tentang Ahlulbait

Wasiat Jihad Kyai Maja Muhammad Al Jawad: Den sira para satria nagari mentaram, nagari jawi heng dodotira sumimpen, watak wantune sayyidina ngali, sumimpen kawacaksane sayyidina ngali, sumimpen kawacaksane sayyidina kasan, sumimpen kakendale sayyidina kusen, den seksana hing wanci suro landa bakal den sira sirnaake saka tanah jawa, krana sinurung pangribawaning para satrianing muhammad yaitu ngali, kasan, kusen. Sira padha lumaksananna yudha kairing takbir lan shalawat, yen sira gugur hing bantala, cinandra, guguring sakabate sayyidina kusen hing Nainawa,sira kang wicaksana hing yudha,pinates tampa sesilih ali basya (babad prang dipanegara,karya pujangga yasadipura II, surakarta). Terjemahan sbb: Wahai kalian satria mataram, negara jawa tersimpan dalam pemahaman kalian. Pada kalian tersimpan Watak prilaku, kebijaksanaan sayyidina ali dan sayyidina hasan. Tersimpan keberanian al husain, perhatikanlah pada waktu suro belanda akan kalian hilangkan dr tanah jawa, krn terdorong kekuatan para satria muhammad yaitu ali,hasan dan husain. Berperanglah teriring takbir dan shalawat, jika kalian syahid maka akan tercatat spt syahid nya para sahabat al husain di nainawa.

Engkau yang bijaksana dalam peperangan, pantas mendapat julukan Ali Basya

42 Comments

  1. artinya ust?

  2. do’a tawwasul … ijin share ustadz .

    • DOA TAWASSUL :

      اَللّـهُمَّ اِنّي اَسْاَلُكَ وَاَتَوَجَّهُ اِلَيْكَ بِنَبِيِّكَ نَبِيِّ الرَّحْمَةِ مُحَمَّد صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ، يا اَبَا الْقاسِمِ يا رَسُولَ اللهِ يا اِمامَ الرَّحْمَةِ يا سَيِّدَنا وَمَوْلانا اِنّا تَوَجَّهْنا وَاسْتَشْفَعْنا وَتَوَسَّلْنا بِكَ اِلَى اللهِ وَقَدَّمْناكَ بَيْنَ يَدَيْ حاجاتِنا يا وَجيهاً عِنْدَ اللهِ اِشْفَعْ لَنا عِنْدَ اللهِ، يا اَبَا الْحَسَنِ يا اَميرَ الْمُؤْمِنينَ يا عَلِيَّ بْنَ اَبي طالِب، يا حُجَّةَ اللهِ عَلى خَلْقِهِ يا سَيِّدَنا وَمَوْلانا اِنّا تَوَجَّهْنا وَاسْتَشْفَعْنا وَتَوَسَّلْنا بِكَ اِلَى اللهِ وَقَدَّمْناكَ بَيْنَ يَدَيْ حاجاتِنا، يا وَجيهاً عِنْدَ اللهِ اِشْفَعْ لَنا عِنْدَ اللهِ، يا فاطِمَةَ الزَّهْراءُ يا بِنْتَ مُحَمَّد يا قُرَّةَ عَيْنِ الرَّسُولِ، يا سَيِّدَتَنا اِنّا تَوَجَّهْنا وَاسْتَشْفَعْنا وَتَوَسَّلْنا بِكِ اِلَى اللهِ وَقَدَّمْناكِ بَيْنَ يَدَيْ حاجاتِنا، يا وَجيهَةً عِنْدَ اللهِ اِشْفَعي لَنا عِنْدَ اللهِ، يا اَبا مُحَمَّد يا حَسَنَ بْنَ عَلِيٍّ اَيُّهَا الُْمجْتَبى يَا بْنَ رَسُولِ اللهِ، يا حُجَّةَ اللهِ عَلى خَلْقِهِ يا سَيِّدَنا وَمَوْلانا اِنّا تَوَجَّهْنا وَاسْتَشْفَعْنا وَتَوَسَّلْنا بِكَ اِلَى اللهِ وَقَدَّمْناكَ بَيْنَ يَدَيْ حاجاتِنا يا وَجيهاً عِنْدَ اللهِ اِشْفَعْ لَنا عِنْدَ اللهِ، يا اَبا عَبْدِاللهِ يا حُسَيْنَ بْنَ عَلِيٍّ، اَيُّهَا الشَّهيدُ يَا بْنَ رَسُولِ اللهِ يا حُجَّةَ اللهِ عَلى خَلْقِهِ يا سَيِّدَنا وَمَوْلانا اِنّا تَوَجَّهْنا وَاسْتَشْفَعْنا وَتَوَسَّلْنا بِكَ اِلَى اللهِ وَقَدَّمْناكَ بَيْنَ يَدَيْ حاجاتِنا يا وَجيهاً عِنْدَ اللهِ اِشْفَعْ لَنا عِنْدَ اللهِ، يا اَبَا الْحَسَنِ يا عَلِيَّ بْنَ الْحُسَيْنِ، يا زَيْنَ الْعابِدينَ يَا بْنَ رَسُولِ اللهِ يا حُجَّةَ اللهِ عَلى خَلْقِهِ يا سَيِّدَنا وَمَوْلانا اِنّا تَوَجَّهْنا وَاسْتَشْفَعْنا وَتَوَسَّلْنا بِكَ اِلَى اللهِ، وَقَدَّمْناكَ بَيْنَ يَدَيْ حاجاتِنا، يا وَجيهاً عِنْدَ اللهِ اِشْفَعْ لَنا عِنْدَ اللهِ، يا اَبا جَعْفَر يا مُحَمَّدَ، بْنَ عَلِيٍّ اَيُّهَا الْباقِرُ يَا بْنَ رَسُولِ اللهِ يا حُجَّةَ اللهِ عَلى خَلْقِهِ يا سَيِّدَنا وَمَوْلانا اِنّا تَوَجَّهْنا وَاسْتَشْفَعْنا وَتَوَسَّلْنا بِكَ اِلَى اللهِ، وَقَدَّمْناكَ بَيْنَ يَدَيْ حاجاتِنا، يا وَجيهاً عِنْدَ اللهِ اِشْفَعْ لَنا عِنْدَ اللهِ، يا اَبا عَبْدِ اللهِ يا جَعْفَرَ بْنَ مُحَمَّد، اَيُّهَا الصّادِقُ يَا بْنَ رَسُولِ اللهِ يا حُجَّةَ اللهِ عَلى خَلْقِهِ يا سَيِّدَنا وَمَوْلانا اِنّا تَوَجَّهْنا وَاسْتَشْفَعْنا وَتَوَسَّلْنا بِكَ اِلَى اللهِ وَقَدَّمْناكَ بَيْنَ يَدَيْ حاجاتِنا، يا وَجيهاً عِنْدَ اللهِ اِشْفَعْ لَنا عِنْدَ اللهِ، يا اَبَا الْحَسَنِ يا مُوسَى بْنَ جَعْفَر، اَيُّهَا الْكاظِمُ يَا بْنَ رَسُولِ اللهِ يا حُجَّةَ اللهِ عَلى خَلْقِهِ يا سَيِّدَنا وَمَوْلانا اِنّا تَوَجَّهْنا وَاسْتَشْفَعْنا وَتَوَسَّلْنا بِكَ اِلَى اللهِ وَقَدَّمْناكَ بَيْنَ يَدَيْ حاجاتِنا، يا وَجيهاً عِنْدَ اللهِ اِشْفَعْ لَنا عِنْدَ اللهِ، يا اَبَا الْحَسَنِ يا عَلِيَّ بْنَ مُوسى اَيُّهَا الرِّضا يَا بْنَ رَسُولِ اللهِ يا حُجَّةَ اللهِ عَلى خَلْقِهِ يا سَيِّدَنا وَمَوْلانا اِنّا تَوَجَّهْنا وَاسْتشْفَعْنا وَتَوَسَّلْنا بِكَ اِلَى اللهِ وَقَدَّمْناكَ بَيْنَ يَدَيْ حاجاتِنا، يا وَجيهاً عِنْدَ اللهِ اِشْفَعْ لَنا عِنْدَ اللهِ، يا اَبا جَعْفَر يا مُحَمَّدَ بْنَ عَلِيٍّ اَيُّهَا التَّقِيُّ الْجَوادُ يَا بْنَ رَسُولِ اللهِ يا حُجَّةَ اللهِ عَلى خَلْقِهِ يا سَيِّدَنا وَمَوْلانا اِنّا تَوَجَّهْنا وَاسْتَشْفَعْنا وَتَوَسَّلْنا بِكَ اِلَى اللهِ وَقَدَّمْناكَ بَيْنَ يَدَيْ حاجاتِنا، يا وَجيهاً عِنْدَ اللهِ اِشْفَعْ لَنا عِنْدَ اللهِ، يا اَبَا الْحَسَنِ يا عَلِيَّ بْنَ مُحَمَّد اَيُّهَا الْهادِي النَّقِيُّ يَا بْنَ رَسُولِ اللهِ يا حُجَّةَ اللهِ عَلى خَلْقِهِ يا سَيِّدَنا وَمَوْلانا اِنّا تَوَجَّهْنا وَاسْتَشْفَعْنا وَتَوَسَّلْنا بِكَ اِلَى اللهِ وَقَدَّمْناكَ بَيْنَ يَدَيْ حاجاتِنا يا وَجيهاً عِنْدَ اللهِ اِشْفَعْ لَنا عِنْدَ اللهِ، يا اَبا مُحَمَّد يا حَسَنَ بْنَ عَلِيٍّ، اَيُّهَا الزَّكِيُّ الْعَسْكَرِيُّ يَا بْنَ رَسُولِ اللهِ يا حُجَّةَ اللهِ عَلى خَلْقِهِ يا سَيِّدَنا وَمَوْلانا اِنّا تَوَجَّهْنا وَاسْتشْفَعْنا وَتَوَسَّلْنا بِكَ اِلَى اللهِ وَقَدَّمْناكَ بَيْنَ يَدَيْ حاجاتِنا يا وَجيهاً عِنْدَ اللهِ اِشْفَعْ لَنا عِنْدَ اللهِ، يا وَصِيَّ الْحَسَنِ وَالْخَلَفَ الْحُجَّةَ اَيُّهَا الْقائِمُ الْمُنْتَظَرُ الْمَهْدِىُّ يَا بْنَ رَسُولِ اللهِ يا حُجَّةَ اللهِ عَلى خَلْقِهِ يا سَيِّدَنا وَمَوْلانا اِنّا تَوَجَّهْنا وَاسْتَشْفَعْنا وَتَوَسَّلْنا بِكَ اِلَى اللهِ وَقَدَّمْناكَ بَيْنَ يَدَيْ حاجاتِنا يا وَجيهاً عِنْدَ اللهِ اِشْفَعْ لَنا عِنْدَ اللهِ .

      ثمّ سل حوائجك، فانّها تٌقضى ان شاء الله تعالى، وعلى رواية اُخرى قُل بعد ذلك :

      يا سادَتي وَمَوالِيَّ اِنّي تَوَجَّهْتُ بِكُمْ اَئِمَّتي وَعُدَّتي لِيَوْمِ فَقْري وَحاجَتي اِلَى اللهِ، وَتَوَسَّلْتُ بِكُمْ اِلَى اللهِ، وَاسْتَشْفَعْتُ بِكُمْ اِلَى اللهِ، فَاشْفَعُوا لي عِنْدَ اللهِ، وَاسْتَنْقِذُوني مِنْ ذُنُوبي عِنْدَ اللهِ، فَاِنَّكُمْ وَسيلَتي اِلَى اللهِ وَبِحُبِّكُمْ وَبِقُرْبِكُمْ اَرْجُو نَجاةً مِنَ اللهِ، فَكُونُوا عِنْدَ اللهِ رَجائي يا سادَتي يا اَوْلِياءَ اللهِ، صَلَّى اللهُ عَلَيْهِمْ اَجْمَعينَ وَلَعَنَ اللهُ اَعْداءَ اللهِ ظالِميهِمْ مِنَ الاَْوَّلينَ وَالاْخِرينَ آمينَ رَبَّ الْعالَمينَ .

  3. ijin ralat ustadz, kalimatnya banyak yg kurang ketiknya

  4. @bagus: maaf. Sy hanya mengcops kiriiman teman

  5. ooh begitu, gak apa2 ustadz udah saya sempurnain, terima kasih

  6. salam,artinya apa ust,jd penasaran?????/

  7. Wahai kalian satria mataram, negara jawa tersimpan dalam pemahaman kalian. Pada kalian tersimpan Watak prilaku, kebijaksanaan sayyidina ali dan sayyidina hasan. Tersimpan keberanian al husain, perhatikanlah pada waktu suro belanda akan kalian hilangkan dr tanah jawa, krn terdorong kekuatan para satria muhammad yaitu ali,hasan dan husain. Berperanglah teriring takbir dan shalawat, jika kalian syahid maka akan tercatat spt syahid nya para sahabat al husain di nainawa.

  8. Tarjim kalimat terakhir:Engkau yang bijaksana dalam peperangan, pantas mendapat julukan Ali Basya

  9. shaddaqta

  10. @bagus: mhn kirim ke sy teks yg sdh disempurnakan

  11. Masyarakat jawa bukan hanya mengambil spirit perlawanan Imam Husain di medan perjuangan…
    Di setiap tempat masyarakat jawa (kuno) ingin beserta imam Husain… Imam Hasan sayidina Ali disamping bersama Rasulullah dan Allah…
    Dan Raden Ngabehi Ronggo Warsito bertutur bagaimana jika ingin menjadi masyarakat jawa maka kalian harus mencintai hasan dan husian …ojo dadi wong jowo sing kelangan jawane (jangan jadi orang jawa yang kehilangan jawanya… yang kehilangan kecintaanya pada ahlul ba’it)

    Struktur bangun rumah jawa, tersimpan ekspresi cinta mendalam kepada ahlul ba’it.
    Setiap acara adeg soko, di wuwungan diletakan bendera berwarna merah dan putih ia adalah perlambang darah Hasan dan darah Husain.
    Di letakkan diatas wuwungan karena ia tempat tertinggi.. dan itu adalah penghormatan tertinggi masyarakat jawa kepada syahidnya dua putra tercinta Rasululloh oleh durjana Umayah…

    Dalam setiap perhelatan kegembiraaan, masyarakat jawa ingin menyisipkan rasa kesedihan. Di atas dua takir diletakkan jenang abang dan jenang putih… dia adalah simbolisasi penghormatan orang jawa terhadap Hasan dan Husain

    Bertemunya dua insane dalam cinta yang kemudian diikat oleh pernikahan.. ahlul bait pun disertakan… karena dalam acara nikahnya orang jawa, disitu ada sego golong yang melambangkan cinta agung Muhammad dan Khadidjah…. Cinta Agung Ali dan Fatimah… kepada pengantin perempuan disematkan kembang kanthil yang merupakan manifestasi harum semerbak cahaya Fatimah az zahro… dan Hasan dan Husain tetap ikut di janjang berhias janur dalam kemasan kentan abang dan ketan putih

    Tatkala setiap malam kamis, masyarkat jawa nyekar kepada para leluhur yang sudah tiada… dan diatas makamnya diletakkan bunga-bunga mawar berwarna merah dan putih.. ia pun manifestasi hasan dan Husain…

    Tentu… penghormatan kepada Hasan dan Husain dapat anda temukan dalam ritus budaya selain jawa… sunda, minang, batak, Madura…. Dimanapun di negeri ini hasan dan Huisain di manifestasikan dalam lambing-lambang yang penuh penghormatan….

    Puncaknya…
    BANGSA INDONESIA MENGGUNAKAN BENDERA GULA KELAPA…
    Yang pada dasarnya adalah manifestasi…. HASAN DAN HUSAIN…..

    Sayai copas dr komentar “Syiah Jawi”

  12. Hasan dan Husain…. Memberikan inspirasi kemerdekaan bagi bangsa Indonesia… dan bukan hanya itu

    Nehru dan Gandhi…
    Memerdekakan India mengambil spirit perlawanan Husain

    ……Gandhi berkata :
    Husain bertempur dengan cinta
    Dia tak pernah dendam dan tak ingin membalas dendam…

    dan kami mengambil cara Husain untuk menghadapi musuh kami

    Antonio Bara…. Kahlil Ghibran, dua orang Kristen ini
    Penanya lumpuh mendapati kotbah Husain di Karbala
    Mereka.. berkata
    Husain bukan hanya milik kaum islam
    Husain adalah milik kami
    Kepada kami… kaum Nasrani menjadi mengerti
    Bagaimana Muhammad mengabarkan cinta dan kemanusiaan…

    SAYA COPAS DARI “SYIAH JAWI”

  13. takjub, haru mengalir di pelupuk mata

  14. Mugo-mugo niki ndadosno thulada tumrap tiang se jawi lan lumeber tumrap bangsa Indonesia ndalah sejagad. Amien ya rabb.

  15. Dibeberapa ‘Serat’ dan artikel Diponeogoro (kyai Maja’s comandante), perang yg ia lakukakan adalah perang ..anti koloni..egaliterisme Diponegoro muncul akibat didikan ayahnya Mangkubumi, sejak lahir ia sudah diramalkan akan melakukan takdir… ‘kalah perang’ oleh ayahnya, Mangkubumi waktu masih hidup sudah melihat bayi ini dan bilang : “Nanti bayi ini akan membuat lebih rusak Belanda daripada saya. Tetapi kelak hanya Allah yang tahu…”. Dan dia sudah diberi wangsit, tugas dia adalah membangkitkan perang Sabil, tetapi siapa yang tahu dia akan berhasil atau gagal ? …Saya banget ora senengé, bareng nalika Sultan IV jumeneng, teka iya ngatingalaké sujudé marang panguwasaning bangsa Europa….Better died standing up than lives at people’s feet (inilah ‘old moral’ Jawa)

  16. Menjelang ‘kraman’ (perang) yang dilakukan Dipanegara : Sang Pangéran banjur mempeng ana ing Sélaraja baé, rina wengi anggentur panuwuné, sinambi ngaji Kur’an lan maos babad kuna.
    Pangagemé sarwa ireng (wulung).
    Bareng wis yakin yèn wong kabèh ngerti kang dadi antepé Sang Pangéran, yaiku arep madeg kraman, Sang Pangéran banjur wis ora sumelang manèh marang ing katékadané. “Wong mono bisa ana bejané”….Dadining kraman tinamtokaké tumiba malem tanggal 7 sasi Sura.

  17. hm……bersyukur negeri Nusantara, yang sedari dini telah mengenal sosok sosok agung Ahlul Kisa’

  18. Memang di dalam sejarah penyebaran Islam di tanah jawa membawa aqidah ahlul bayt, wah ini mesti ongker2 buku lama lagi … andai penyebaran Islam di Nusantara tidak dengan metode/ajaran dari Ahlul Bayt maka kebesaran Islam akan hilang dari bumi Nusantara sejak dulu, seperti yg terjadi di Spanyol

  19. Ustd. kasihan dech yg nggak paham..:)

  20. Muslim Muhammad Khalifah yang bergelar Kyai Mojo, adalah tokoh sentral dalam perang Jawa (1825-1830), dialah yang mengumandangkan “perang sabilullah”, menghimpun para kyai dan ulama se tanah Jawa yang membawa serta para santri dan rakyat (Kyai Demak, Kyai Mlangi, Kyai Dadapan, Kyai Pulukadang, Kyai Hasan Besari, Kyai Baderan, Haji Ali, dll) terjun ke medan laga dan membai’at Pangeran Diponegoro sebagai “Sultan, senopati ing alogo, sayyidin penotoagomo, khalifah tanah Jawa”. Ditempat pengasingannya di Tondano (Sulawesi Utara) beberapa tradisi yang diperingati oleh anak keturunannya terlihat warna Syi’ah yang kental (Tim Babcock “Kampung Jawa Tondano Religion and identity” Gajah Mada Univ.Press)

  21. @all : kami percaya, bahwa di hampir semua wilayah Nusantara, dimana Islam masuk sejak dini, dan disampaikan oleh Sadah bani Hasyim, maka di tempat tempat itulah, akan kita temui beberapa ‘peninggalan-peninggalan’ tradisi dan kebiasaan ala Muslim Syi’ah…. entah dalam bentuk manuskrip kuno, entah dalam bentuk adat istiadat….

    benar, itu tidak hanya kita temui di Tanah Jawi… tugas kita semua kini, sebagai ummat yang mengaku ber WILAYAH kepada Ali bin Abi Thalib AS, untuk menggali dan menemukan kembali API semangat Imamiyah yang pernah hadir di Nusantara.

    Kami percaya, kita bisa !

  22. Sumber dr mana, Bib?
    Bisa dipertanggungjawabkan gak?
    Jangan sampe kliatan asal klaim gini, lah.

    • sumber???

      nggak keliatan po mas?

      ditulis gedhe gitu lho

      babad prang dipanegara, oleh Yasadipura II, pujangga kraton surakarta.

      nah itu buku babad tersebut bisa dicek di museum Radya Pustaka Solo

  23. Kalau kita lihat silsilah Saidina Muhammad SAW, maka jelas ada benang merah ttg nasab tsb. Hasyim, ayah dari Abdul Muthalib, kakek dari Saidina Muhammad SAW. Abdul Muthalib adalah anak tunggal krn. orang tuanya, Hasyim meninggal sebelum Abdul Muthalib lahir.Tapi, anak Abdul Muthalib banyak, yang bungsu Abdullah, orang tua Saidina Muhammad SAW, juga wafat sebelum Saidina Muhammad SAW lahir. Berarti, Saidina Muhammad SAW anak tunggal juga.

    Lalu, anak lelaki Saidina Muhammad SAW dengan Bunda Khadijah, baik Ibrahim maupun Abdullah, lahir keduanya juga tidak hidup lama krn meninggal sebelum dewasa. Karena itu, wajarlah pihak kelompok musuh dari Nabi Muhammad SAW slalu mencela akan putusnya nasab beliau krn tidak ada anak laki-lakinya yang sebagai penerus nasabnya. Bayangkanlah, jika ada anak lelaki beliau sempat dewasa dan mempunyai keturunan, entah bagaimana para penerus dinasti Saidina Muhammad SAW dimata pandangan umat, pastilah selalu disanjung-sanjung.

    Inilah mukjizat Allah SWT pada Nabi kita Muhammad SAW, nasab beliau diputuskan supaya tidsak ada yang mengklaim ‘mereka’ adalah keturunan dari Saidina Muhammad SAW, yang lebih dikenal dengan sebutan ‘keturunan nabi atau keturunan rasul’. Jadi jika merujuk pada QS. 33:4-5 jelas bahwa nasab itu hanya diambil dari pihak laki-laki bukan perempuan.

    Apabila dikaitkan dengan kajian kita tentang ahlul bait, dengan beberapa surat dan ayat-ayat Al Quran, otomatis mahkota ‘ahlul bait’ dari keluarga Saidina Muhammad SAW itu terputus sampai Bunda Fatimah saja. Artinya anak-anak dari Saidina Ali bin Abi Thalib, otomatis hanya bernasab pada Saidina Ali bin Abi Thalib sehingga tidak mewarisi tahta ‘ahlul bait’.

    Apa hikmahnya semua skenario Allah SWT di atas, baik kelompok Syiah maupun habaib yang sama-sama mengaku keturunan ‘ahlul bait’ tidak perlu bertengkar lagi karena mahkota ‘ahlul bait’ yang diperebutkannya itu memang ‘sudah’ tak ada lagi.

    Oleh karena itu, wahai umat Islam, wahai umat Muhammad SAW, tak perlu memperebutkan dinasti ‘keturunan’-nya, karena di sinilah letak keadilan Allah SWT Yang Maha Adil, besok dihadapan Allah SWT kita akan mempertanggungjawabkan diri kita masing-masing, tak ada pilih kasih, ooo itu keturunan ini, oo itu keturunan itu dsb

    • sangat luasnya ilmu…sehingga menutup matamu untuk melihat adanya dzurriyat Rasulullah Saw. Tidak bermoral untuk meng -coment- kamu sebagai orang yang sangat picek dan blo-on…

  24. Dlm Al Quran yang menyebut ‘ahlulbait’, rasanya ada 3 (tiga) ayat dan 3 surat.

    1. QS. 11:73: Para Malaikat itu berkata: “Apakah kamu merasa heran tentang ketetapan Allah? (Itu adalah) rahmat Allah dan keberkatan-Nya, dicurahkan atas kamu, hai ahlulbait. Sesungguhnya Allah Maha Terpuji lagi Maha Pemurah”.

    Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya, maka makna ‘ahlulbait’ adalah terdiri dari isteri dari Nabi Ibrahim.

    2. QS. 28:12: Dan Kami cegah Musa dari menyusu kepada perempuan-perempuan yang mau menyusukan(nya) sebelum itu; maka berkatalah Saudara Musa: ‘Maukahkamu aku tunjukkan kepadamu ‘ahlulbait’ yang akan memeliharanya untukmu, dan mereka dapat berlaku baik kepadanya?

    Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya, maka makna ‘ahlulbait’ adalah meliputi Ibu kandung Nabi Musa As. atau ya Saudara kandung Nabi Musa As.

    3. QS. 33:33: “…Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu ‘ahlulbait’ dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya”.

    Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya QS. 33: 28, 30 dan 32, maka makna para ahlulbait adalah para isteri Nabi Muhammad SAW.

    Sedangkan ditinjau dari sesudah ayat 33 yakni QS. 33:34, 37 dan 40 maka penggambaran ahlulbaitnya mencakup keluarga besar Nabi Muhammad SAW. para isteri dan anak-anak beliau.

    Jika kita kaitkan dengan makna ketiga ayat di atas dan bukan hanya QS. 33:33, maka lingkup ahlul bait tersebut sifatnya menjadi universal terdiri dari:

    1. Kedua orang tua Saidina Muhammad SAW, sayangnya kedua orang tua beliau ini disaat Saidina Muhammad SAW diangkat sbg ‘nabi’ sudah meninggal terlebih dahulu.

    2. Saudara kandung Saidina Muhammad SAW, tapi sayangnya saudara kandung beliau ini, tak ada karena beliau ‘anak tunggal’ dari Bapak Abdullah dengan Ibu Aminah.

    3. Isteri-isteri beliau.

    4. Anak-anak beliau baik perempuan maupun laki-laki. Khusus anak lelaki beliau, sayangnya tak ada yang hidup sampai anaknya dewasa, sehingga anak lelakinya tak meninggalkan keturunan.

    Seandainya ada anak lelaki beliau yang berkeluarga, dan ada anak lelaki pula, wah masalah pewaris tahta ‘ahlul bait’ akan semakin seru dan hebat.

    Mungkin inilah salah satu mukjizat atau hikmah, mengapa Saidina Nabi Muhammad SAW tak diberi oleh Allah SWT anak lelaki sampai dewasa dan berketurunan?. Pasti, perebutan waris tahta ahlul baitnya akan semakin dahsyat.

    Bagaimana tentang pewaris tahta ‘ahlul bait’ dari Bunda Fatimah?. Ya jika merujuk pada QS. 33:4-5, jelas bahwa Islam tidaklah mengambil garis nasab dari perempuan kecuali bagi Nabi Isa Al Masih yakni bin Maryam. Lalu, apakah anak-anak Bunda Fatimah dengan Saidina Ali boleh kita nasabkan kepada nasabnya Bunda Fatimah, ya jika merujuk pada Al Quran tidak bisalah.

    Kalaupun kita paksakan, bahwa anak Bunda Fatimah juga ahlul bait, karena kita mau mengambil garis dari perempuannya (Bunda Fatimah), maka ya seharusnya pemegang waris tahta ahlul bait diambil dari anak perempuannya seperti Zainab, bukan Hasan dan Husein sebagai penerima warisnya.

    Jadi sistim nasab yang diterapkan itu tidak konsisten, seperti sistim nasab berzigzag, setelah nasab perempuan lalu lari kembali ke nasab laki-laki.

    Bagaimana Saidina Ali bin Abi Thalib, anak paman Saidina Muhammad SAW, ya jika merujuk pada ayat-ayat ahlul bait pastilah beliau bukan termasuk kelompok ahlul bait. Jadi, anak Saidina Ali bin Abi Thalib baik anak lelakinya maupun perempuan, otomatis tidaklah dapat mewarisi tahta ‘ahlul bait’.

    Kesimpulan dari tulisan di atas, maka pewaris tahta ‘ahlul bait’ yang terakhir hanya tinggal bunda Fatimah. Berarti anaknya Saidina Hasan dan Husein bukanlah pewaris tahta AHLUL BAIT.

    • salam,
      Ustad ijin menanggapi saudara @elfan, jika tidak berkenan silahkan di-remove

      قُل لَّا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ أَجْرًا إِلَّا الْمَوَدَّةَ فِي الْقُرْبَى

      “Katakan (hai Muhammad), Aku tidak meminta kepada kalian upah (atas apa yang aku lakukan) kecuali kecintaan kepada keluargaku.” (QS. Al-Syura [42]:23)

      عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي حَجَّتِهِ يَوْمَ عَرَفَةَ وَهُوَ عَلَى نَاقَتِهِ الْقَصْوَاءِ يَخْطُبُ فَسَمِعْتُهُ يَقُولُ يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنِّي قَدْ تَرَكْتُ فِيكُمْ مَا إِنْ أَخَذْتُمْ بِهِ لَنْ تَضِلُّوا كِتَابَ اللَّهِ وَعِتْرَتِي أَهْلَ بَيْتِي

      Dari Jabir bin Abdillah berkata : aku melihat Rasulullah SAW ketika haji di hari Arafah sedangkan beliau ada di atas ontanya berkhutbah dan aku mendengar beliau berkata :” wahai manusia, sesungguhnya aku tinggalkan pada diri kalian jika kalian mengikutinya maka tidak akan tersesat selamanya yaitu Kitabullah (Al-Qur’an) dan keturunanku ahlubaitku “ (H.R. Tirmidzi & Ahmad,).

      Dalam riwayat lain:
      عَنْ أَبِى سَعِيدٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « إِنِّى تَارِكٌ فِيكُمُ الثَّقَلَيْنِ أَحَدُهُمَا أَكْبَرُ مِنَ الآخَرِ كِتَابُ اللَّهِ حَبْلٌ مَمْدُودٌ مِنَ السَّمَاءِ إِلَى الأَرْضِ وَعِتْرَتِى أَهْلُ بَيْتِى وَإِنَّهُمَا لَنْ يَفْتَرِقَا حَتَّى يَرِدَا عَلَىَّ الْحَوْضَ »

      Dari Abi Sa’id Al-Khudzri berkata :” Rasulullah SAW bersabda : aku tinggalkan pada diri kalian 2 hal, salah satunya lebih besar dari yang lain, yaitu kitabullah (al-Qur’an) sebuah tali penghubung yang dibentangkan dari langit ke bumi, dan keturunannku ahlu bait-ku, sesungguhnya keduanya tidak akan terputus hingga datang sewaktu di telaga Haudh “(H.R. Tirmidzi, Ahmad, Ibn Abi Syaibah, Abi Ya’la, dan lain-lain)
      -ada banyak hadits sejenis yang biasa disebut tsaqalayn-

      Ayat dan hadits diatas meniscayakan berkesinambungan-nya nasab Rasulullah saww sampai akhir zaman, karenanya sangat menggelikan jika anda -astaghfirullah- menyatakan nasab beliau saww terputus.

      Sesungguhnya orang-orang yang membenci kamu, dia lah yang terputus. (QS: Al Kautsar [108]:3)

      sedangkan mengenai nasab beliau saww yang dinisbatkan melalui Sayyidah Fatimah, googling sendiri deh…

  25. Ahlul bayt ? keluarga nabi. secara arti umum yang namamnya keluarga adalah: kakek/nenek, orang tua, saudara orang tua, saudara kandung, anak kandung, dan cucu [?]

    BRO LABIB, postingin dong kisah perang rasululloh dalam menaklukan kafir di roma, persia dan kisah perang para sahabat, dalam menyebarkan agama ALLOH.
    aku tunggu yaah bro labib.

  26. Mohon maaf, kita sebagai Muslim ‘wajib’ mencintai semua kaum Muslimin apalagi yang namanya keturunan Saidina Muhammad SAW dan keluarganya (isteri dan anak-anaknya), para sahabatnya termasuk Saidina Ali bin Abi Thalib dan keturunannya. jadi semua yang mengaku Muslim, mutlah mencintai Nabi Muhammad SAW dan keluarganya atau ahlul baitnya. Tinggal ahlul baitnya yang mana?,

    apakah ahlul baitnya masih terus ‘berketurunan’? Kalau berketurunan, melalui ‘nasab’ yang mana? Kalau nasabnya diambil dari nasab Bunda Fatimah, apa iya bisa Saidina Hasan dan Husein kita sebut bin Fatimah?. Kalau dipakai ‘bin Fatimah’ apa ada pengaturan dalam Al Quran?

    Lalu, kalau demikian, mau dikemanakan nasab Saidina Ali bin Abi Thalib? Apakah Saidina Hasan dan Saidina Husein hanya disebut cucu dari Saidina Muhammad SAW saja, mengapa tidak atau jarang disebut bahwa Saidina Hasan dan Husein ‘juga’ adalah cucu dari Abi Thalib ayah kandung dari Saidina Ali bin Abi Thalib.

    Masalah perlu dijernihkan dengan searif-arifnya. Mengaku-ngaku keturunan ahlul bait boleh-boleh saja, tapi bagaimana mempertanggungjawabklannya kehadirat Allah SWT dan anak keturunan kita kelak?

  27. ass.apakabar

  28. bung saya mintaijin mnegcopy

  29. kebesaran syiah zaidiyah yg mau diklaim (atau diboncengi) oleh syiah imamiyah

    • Hanya ada dua buku Babad Diponegoro yaitu yang ditulis oleh Cakranegara (Kepala Keamanan Kraton) dan yang ditulis oleh Diponegoro sendiri waktu ia dibuang di Makasar. Saya yang berasal dari kpg Jawa Tondano tidak pernah mendengar wasiat Kyai Modjo ini. Cerita wasiat kyai Modjo ini hanya dibuat-buat saja!.

  30. Berdasarkan hasil penelitian sejarah yang dilakukan oleh Agus Sunyoto dosen Universitas Brawijaya Malang, Pangeran Diponegoro memang pengikut setia Ahlul Bait (syi’ah Imamiyah). Maka tidak megherankan jika orang dekat Diponegoro semacam Kiai Modjo sangat memahami jargon dan “nafas” perjuangan Imam Ali As, Imam Hasan dan Imam Husain. Mereka sangat paham dan sangat mencintai keturunan Rasul SAW yang suci.

    • kalian pembohong… saya sebagai salah seorang keturunan Kyai Mojo, tidak pernah orang tuan kami mengajarkan syair syair sesat seperti ini, semangat jihad selalu diajarkan kepada kami tapi tidak ada syair aneh seprti ini.. saya lahir dan besar di kampung jawa Tondano kabupaten Minahasa Sulawesi Utara, kampung yang didirikan oleh Kyai Mojo di tanah pengasingan,
      salah satu syair yang diajarkan kepada kami adalah syair yang berjudul ” YA ALLAH TUHAN KAMI”

      Ya Allah Tuhan Kami ( 2x )
      Tambahi rahmat Nabi kami
      Yang memberi syafa’at kami
      Pada hari kemudian
      Hari Kiayamat ( 2x ) yaumal mahsyar

      Dan Keluarga Sekalian ( 2x )
      Dan Sahabat Yang Pilihan
      Dan Mereka yang kemudian
      Dan menurut Sabdanya
      Rasulullah ( 2x ) Nabi kita

      Dan menjunjung titahnya ( 2x )
      Serta jauh ditengahnya
      Haam makruh semuanya
      Dan dari kami sekalian
      Yang menuntut ( 2x ) kebajikan

      Amin, Amin, Amin ( 2x )
      Ya Rabul Alamin
      Hajatnya kaum Muslimin
      Yang mohon padaMu
      Tuhan kabul ( 2x ) kan kiranya

      Kami punya hajat ( 2x )
      Senang Dunia Akhirat
      Syurga punya nikmat
      Kekal selamanya
      Insya Allah ( 2x ) diberinya

      Tidak kesudahan ( 2x )
      Nikmat dari Tuhan
      Haraplah kasihan
      Dari Tuhan kita
      Haraplah ( 2x ) dengan syaratNya

      Tuhan kasih Ibu Bapak ( 2x )
      Berkat kami beberapa
      Kasih sayang rupa rupa
      Tidak boleh dikirahkan ( 2x )
      Hu ya Allah balakanlah

      Diperpanjangkan umurnya ( 2x )
      Serta murah rezekinya
      Ta’at dan sehat tubuhnya
      Sentosa mati beriman ( 2x )
      Hu ya Allah balaskanlah

      Ya Allah Ya Rabbi ( 2x )
      Salawat atas Habibi
      Mohammad Rasulun Nabi
      Yang punya syafa’at ( 2x )
      Pda hari kemudian

      Ya Allah Tuhan Kami ( 2x )
      Tambahi rahmat Nabi kami
      Yang memberi syafa’at kami
      Pada hari kemudian
      Hari Kiayamat ( 2x ) yaumal mahsyar

      Dan Keluarga Sekalian ( 2x )
      Dan Sahabat Yang Pilihan
      Dan Mereka yang kemudian
      Dan menurut Sabdanya
      Rasulullah ( 2x ) Nabi kita

      Dan menjunjung titahnya ( 2x )
      Serta jauh ditengahnya
      Haam makruh semuanya
      Dan dari kami sekalian
      Yang menuntut ( 2x ) kebajikan

      Amin, Amin, Amin ( 2x )
      Ya Rabul Alamin
      Hajatnya kaum Muslimin
      Yang mohon padaMu
      Tuhan kabul ( 2x ) kan kiranya

      Kami punya hajat ( 2x )
      Senang Dunia Akhirat
      Syurga punya nikmat
      Kekal selamanya
      Insya Allah ( 2x ) diberinya

      Tidak kesudahan ( 2x )
      Nikmat dari Tuhan
      Haraplah kasihan
      Dari Tuhan kita
      Haraplah ( 2x ) dengan syaratNya

      Tuhan kasih Ibu Bapak ( 2x )
      Berkat kami beberapa
      Kasih sayang rupa rupa
      Tidak boleh dikirahkan ( 2x )
      Hu ya Allah balakanlah

      Diperpanjangkan umurnya ( 2x )
      Serta murah rezekinya
      Ta’at dan sehat tubuhnya
      Sentosa mati beriman ( 2x )
      Hu ya Allah balaskanlah

      Ya Allah Ya Rabbi ( 2x )
      Salawat atas Habibi
      Mohammad Rasulun Nabi
      Yang punya syafa’at ( 2x )
      Pada hari kemudian

    • Tidak sekali lagi tidak,,, kalian hanay segerombolan pembohong yang membawa bawa nama leluhur kami untuk membenarkan kebohongan kalian, kami tidak pernah di ajarkan syair seprti ini…

  31. Sebagai keturunan Kyai Mojo yang hidup di Kampung Jawa Tondano, tidak pernah saya mendengar wasiat aneh seperti ini, sampai sekarang kami oleh orang tua kami selalu diajarkan untuk berjihad dan mati dalam keadaan syahid, tapi syair syair aneh seperti ini tak pernah diajarkan kepada kami, mau tahu syair yang dijarkan kepada kami? diantaranya : La ilaha ilallah2x Muhammad rasulullah…. tiada tuhah selain Allah 2x Nabi Muhammad utusan allah…. masuklah surga orang beriman 2x… itulah tanda malikurrahman…. Abubakar…. Umar….Usman….Ali…. itulah sahabat Nabi Akhirul Zaman…..
    banyak syair syair jihad yang masih hidup di kampung kami tapi sekali lagi syair aneh ini tidak pernah kami mendengarkanya

  32. Wahai para PEMBOHONG kalian jangan membawa bawa nama leluhur kami untuk membenarkan kebohongan kalian……. tak ada ajaran sesat seprti ini di kampung kami
    semangat jihat selalu mengalir di dalam raha kami, tapi tidak pernah diajarkan yang seprti ini….

  33. aku ingin menantang pemilik blog ini untuk menyampaikan syair anda ini di Kampung Jawa Tondano Kecamatan Tondano kabupaten Minahasa propinsi Sulawesi Utara, tempat di mana bermukimnya pera keturunan Kyai Mojo dan pengikut pengikutnya, untuk mencari kebenaran apa yang ada sampaikan ini, apakah syair ini benar keberadaanya atau hanya sebuah kebohongan besar belaka?

  34. Syiah… klo udah salah smbunyi spt kura2. di ikuti khomeini yg “doyan” dusta

  35. INNAL-LADZIINA KAFARU SAWAA-UN ‘ALAIHIM A-AN ZARTAHUM AM LAMTUNZIRHUM LAA YU’MINUUN,KHOTAMALLAHU ‘ALA QULUBIHIM,WA ‘ALA SAM-IHIM,WA ‘ALA ABSHORIHIM GHISYAWATUN WALAHUM ‘AZAABUN ‘AZHIIM…

    komentar buat para pembenci kebenaran AHLUL BAYT

    INNASYA NI-AKA HUWAL ABTAR

    buat yang bilang RASULILLAH SAAW nggak punya keturunan

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Connect with Facebook

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>